Trip To Tegal, Central Java

Minggu lalu, saya berkesempatan untuk pergi ke Tegal. Ketika beberapa teman tahu saya mau ke Tegal, reaksinya hampir sama, "Ngapain ke Tegal? Emang ada apa di Tegal?". Dengan muka setengah kaget. 

Entah kenapa, minggu lalu adalah minggu yang paling menjenuhkan. Saya tidak bisa tidur selama beberapa hari. Dan kebetulan, ibu dari pacar saya mengajak saya untuk ke Tegal bersama keluarganya. Meskipun nggak bisa ketemu pacar selama tujuh bulan, setidaknya bisa ketemu keluarganya. Sebenarnya, saya sudah pernah beberapa kali ke Tegal tapi hanya sebentar untuk singgah.

Perjalanan ditempuh sekitar empat jam menggunakan kereta api Argo Sindoro. Setibanya di Tegal, saya ke hotel untuk memesan kamar. Saya memesan dua kamar dengan connecting doors, tapi mas resepsionisnya bilang kalau di hotel itu tidak ada connecting doors. Akhirnya pesan kamar yang penting sebelahan. Saat saya masuk ke kamar, ternyata ada connecting doors. Lah piye toh mas? Lol.

Tegal itu enak buat wisata kuliner karena makanan disini enak-enak. Terutama sate batibul. Trus minumnya Teh Poci yang beneran pake Poci. Sebenarnya nggak tega sih makannya, tapi nggak tiap hari makan kok. Apasih sate batibul? Coba cari di Google.

Banyak kuliner yang bisa dicobain di Tegal. Yang saya cobain selama di Tegal adalah batibul, lengko, rujak, sauto (soto dengan bumbu tauco, ini enak juga), tahu aci (enak banget!), dan ketupat yang saya lupa namanya apa. 

Gambar 1: Rujak

Gambar 2: Lengko (pertama kali nyobain langsung inget ketoprak)

Gambar 3: Ibu yang jual rujak

Gambar 4: Tahu aci. Nagih banget kalo makan ini. 

Selain wisata kuliner, saya juga menyempatkan untuk ke tempat pemandian air panas Guci. Lokasinya tidak terlalu jauh dari kota Tegal. Tempatnya di daerah pegunungan, jadi sejuk banget. Seneng banget bisa mengerasain udara segar setelah merasakan jenuhnya udara Jakarta.

Tempat pemandian ini nggak besar-besar amat. Sebenarnya bagus, tapi sayangnya agak kurang terawat. Di sekitar tempat pemandian ada pasar, kondisi buah dan sayuran yang dijual juga bagus. Akhirnya ke Jakarta bawa beberapa buah alpukat. 

Meskipun hanya sebentar di Tegal, rasanya perut sudah cukup dimanjakan oleh makanan-makanan enak di Tegal. Minggu depan setelah dari Tegal saya langsung rajin untuk olahraga. Cukup sekian cerita saya jalan-jalan ke Tegal. Enaknya kemana ya setelah ini?