Unforgettable Trip To Bengkulu

Pretty view from Danau Dendam Tak Sudah

Pretty view from Danau Dendam Tak Sudah

Minggu lalu, saya mengunjungi Bengkulu untuk urusan pekerjaan. Pergi hari Rabu, pulang hari Sabtu. Dari awal saya sudah memiliki rencana untuk mengunjungi kantor yang berada di Curup dan Manna. Dimanakah tempat itu berada? Baru pertama kali denger kata Curup dan Manna. 

Kota Bengkulu, selain mengingatkan saya pada Bunga Bangkai dan Fatmawati Soekarno, saya juga teringat oleh kejadian mengenaskan yang dialami oleh perempuan SMP yang diperkosa rame-rame. I hope her can rest in peace

Ternyata travelling di bulan Agustus ini, hotel di Bengkulu pada penuh semua. Oiya, Hotel paling bagus di Bengkulu adalah Hotel Santika. Jadi, kalo Presiden ke Bengkulu mau nggak mau ya nginep di Santika. 

Alhasil, nginep di sebuah hotel dekat bandara, sebut aja Hotel J. Kesan awalnya, lumayan lah, not bad untuk harga semalam 470ribu. Pertama kali masuk kamar, hmm, masih berpikir lumayan. Begitu nyobain kamar mandinya, oh my.. Ada banyak lumut di klosetnya. Ew. Ew. Ew. Kesialan yang terjadi berikutnya adalah, AC kamar yang nggak dingin sama sekali padahal udah 16 derajat. Dan ternyata kamar teman saya juga nggak dingin. Untuk sarapan, lumayan lah menunya. No problem with that. Yang paling ngeselin dari hotel ini adalah, setiap pagi setelah seharian berpergian, kamarnya nggak dirapiin. Nggak lagi deh nginep disini.

First, the hotel. What's next? Ini yang paling unforgettable selama di Bengkulu.

Perjalanan ke Curup nggak terlalu mulus. Heran sih, siapa yang desain jalanan disini. Cocok banget buat drift, seperti di Tokyo Drift. Belokannya rata-rata memiliki derajat sebesar 180. Pokoknya jarang bangetttt ada jalan lurus disini. Belum selesai belok, udah belok lagi. Begitulah.

Tapi ternyata perjalanan ke Curup nggak ada apa-apanya dibandingin perjalanan ke Manna. Kalo waktu di Curup masih bisa tidur di mobil, di Manna udah kayak naik roller coaster. Sepanjang perjalanan nggak ada ceritanya bisa tenang. Lebih banyak deg-degannya. Supirnya lebih kejam dibandingin supir bus yang pernah saya tumpangi dalam perjalanan dari Jogja ke Surabaya. Kepala kepentok berkali-kali. Badan goyang ke kanan ke kiri melulu. Dan lucunya, setiap ada lubang di jalan, si supir tetep ngebut dan lebih memilih menghindari lubang tersebut meskipun lawan arah dan di depan ada mobil dibandingkan mengurangi kecepatan mobilnya. 

Foto susah dapet fokusnya, karena supir selalu ngebut

Foto susah dapet fokusnya, karena supir selalu ngebut

Untungnya, alam Bengkulu cukup indah dinikmati--disamping unfortunate events yang saya alami. Sepanjang perjalanan banyak terlihat pohon kelapa sawit. Sebenernya, agak nyesek juga sih mengingat banyaknya pihak yang dirugikan dalam bisnis kelapa sawit ini. 

Sayangnya, saya nggak sempet buat liat bunga bangkai maupun bangunan yang menjadi tempat pengasingan Bung Karno. Meskipun cuma sebentar perjalanan ke Bengkulu ini, tapi unforgettable banget. Nggak lagi deh pokoknya kalo harus naik travel sama bapak itu. Sorry...